Adab dan Amalan Nisfu Sya’ban




Assalamu 'alaikum wr wb.

Hari ini bertepatan 2 minggu menjelang ramadhan.
Bertebaran di media sosial mengingatkan hal tersebut.

Baik sih cara ini untuk mengikatkan firah kita sebagai hambaNYA.

Mari kita menilik hadist- hadist yang meriwayatkan hal tersebut ..

Ada beberapa riwayat yang shahih tentang keutamaan memperbanyak puasa di bulan Sya’ban, tetapi tanpa mengkhususkan di hari tertentu, di antaranya:

Ibnu Rajab rahimahullah mengatakan, “Mengenai shalat malam di malam Nisfu Sya’ban, maka tidak ada satu pun dalil dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan juga para sahabatnya.

Namun terdapat riwayat dari sekelompok tabi’in (para ulama negeri Syam) yang menghidupkan malam Nisfu Sya’ban dengan shalat.” Ibnu Taimiyah ketika ditanya mengenai shalat Nisfu Sya’ban, beliau rahimahullah menjawab,

“Jika seseorang shalat pada malam nisfu sya’ban sendiri atau di jama’ah yang khusus sebagaimana yang dilakukan oleh sebagian salaf, maka itu suatu hal yang baik.

Adapun jika dilakukan dengan kumpul-kumpul di masjid untuk melakukan shalat dengan bilangan tertentu, seperti berkumpul dengan mengerjakan shalat 1000 raka’at, dengan membaca surat Al Ikhlas terus menerus sebanyak 1000 kali, ini jelas suatu perkara bid’ah, yang sama sekali tidak dianjurkan oleh para ulama.”

 (Majmu’ Al-Fatawa, 23: 131)

 ﺷَﻬْﺮٍ َ ﺻِﻴَﺎم َ اِﺳْﺘَﻜْﻤَﻞ َ ﺳَﻠﱠﻢ َو ِ ﻋَﻠَﻴْﻪ ُﷲ ﺻَﻠﱠﻰ ِﷲ ُ رَﺳُﻮْل ُ رَأَﻳْﺖ ﻣَﺎ ﻳَﺼُﻮْمُ َ ﻓَﻜَﺎن َ، ﺷَﻌْﺒَﺎن ْ

ﻓِﻲ ُ ﻣِﻨْﻪ ٍ ﺷَﻬْﺮ ْ ﻓِﻲ ُ رَأَﻳْﺘُﻪ وَﻣَﺎ َ، رَﻣَﻀَﺎن َّ إِﻻ ُّ ﻗَﻂ ﻗَﻠِﻴْﻼً َّ إِﻻ ُ ﻛُﻠﱠﻪ َ ﺷَﻌْﺒَﺎن


“Aku tidak pernah sekali pun melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyempurnakan puasa satu bulan penuh kecuali (pada) bulan Ramadhan, dan aku tidak pernah melihat beliau (banyak berpuasa -ed) dalam suatu bulan kecuali bulan Sya’ban. Beliau berpuasa pada kebanyakan hari di bulan Sya’ban.” (HR. al-Bukhari: 1868 dan HR. Muslim: 782)




- Hadist dari Usamah bin Zaid radhiyallahu ‘anhu, Beliau bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengenai rutinitas beliau berpuasa sunah selama Syaban,

 ﺷَﻬْﺮٌ َ ذَاك َ: ﻗَﺎل َ، ﺷَﻌْﺒَﺎن ْ ﻣِﻦ ُ ﺗَﺼُﻮْم ﻣَﺎ ِ اﻟﺸﱡﻬُﻮْر َ ﻣِﻦ ُ ﺗَﺼُﻮْم َ أَرَك ْ ﻟَﻢ اْﻷَﻋْﻤَﺎلُ ُ ﺗُﺮْﻓَﻊ ٌ ﺷَﻬْﺮ َ ﻫُﻮ َو َ، رَﻣَﻀَﺎن َو ٍ رَﺟَﺐ َ ﺑَﻴْﻦ ُ ﻋَﻨْﻪ ُ اﻟﻨﱠﺎس ُ ﻳَﻐْﻔِﻞ ﺻَﺎﺋِﻢٌ أَﻧَﺎ َو ْ ﻋَﻤَﻠِﻲ َ ﻳُﺮْﻓَﻊ ْ أَن ُّ ﻓَﺄُﺣِﺐ َ، اﻟْﻌَﺎﻟَﻤِﻴْﻦ ِّ رَب إِﻟَﻰ ِ ﻓِﻴْﻪ


“Wahai Rasulullah, aku tidak pernah melihat anda sering berpuasa dalam beberapa bulan seperti puasa anda di bulan Sya’ban. Beliau menjawab, ‘Itu adalah satu bulan yang manusia lalai darinya. (Bulan itu adalah) bulan antara Rajab dan Ramadhan, dan pada bulan itu amalan-amalan manusia diangkat kepada Rabbul ‘alamin, maka aku ingin supaya amalanku diangkat pada saat aku berpuasa.
 ” (HR. an-Nasa’i: 1/322, dinilai shahih oleh al-Albani dalam Irwa’ al-Ghalil: 4/103)


Sedikit informasi, semoga bermamfaat dan lakukan niat ibadah dengan segala hal dengan tuntunan
Al Qur'an dan hadist Mana yang baik lakukan jika tidak tinggalkan jangan pernah menghitung pahalanya . Semua yang dilangit dan dibumi hanya milikNYA

.

Nara sumber : Al Qur'an dan hadist




















Titra NOKA

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram

close
Banner iklan disini